Ducati Akan Jual 3 Motor Baru Di Indonesia

Di ajang bertajuk “Ducati Sunday Brunch” tersebut, Ducati Indonesia menghadirkan tiga produk terbarunya yaitu Monster 821, Scrambler 1100 Sport dan Multistrada 1260 S)

Artikel Terkait : Generasi Baru Ducati, Multistrada 1260 Akan Menggunakan Mesin V4

Konon, Multistrada 1260 S baru dibanderol Rp 799 juta. Sementara itu, New Monster 821 dibanderol Rp 440 juta. Sedangkan Ducati Scrambler 1100 Special dan Ducati Scrambler 1100 Sport dibandrol dengan harga Rp 559 juta dan Rp 579 juta. Semua harga di Jakarta tidak berfungsi.

Di bawah ini adalah gambaran singkat spesifikasi dari ketiga produk baru Ducati Indonesia:

New Monster 821

Ducati Monster 821 adalah yang terbaru dan paling mengesankan sejak Monster lahir 25 tahun lalu di Cologne Motor Show tahun 1992. Motornya kosong, sangat populer di dunia dan di Indonesia, fitur baru pada desain tangki dan buntut. dengan alur yang lebih tipis).

Selain itu, perbedaan dari model Monster sebelumnya terlihat jelas pada kesenyapan baru dan lampu depan baru. Dua kombinasi desain baru ini berarti bahwa Monster 821 kini menggabungkan gaya klasik dan modern.

Monster 821 telah menerima layar warna TFT berteknologi tinggi untuk mendapatkan kesan lengkap dari teknologi pada pedal akselerator dan posisi pengukur bahan bakar.

Berbekal silinder 11 ° Desmodromic Testastretta berkapasitas 821 cc, Monster 821 mampu beroperasi hingga 109 buah pada kecepatan 9.250 rpm dan torsi 86 Nm pada kecepatan 7.750 rpm.

Ducati 1100 Scrambler

Ducati Scrambler 1100 merupakan model yang memasang mesin baru dengan silinder besar, yakni 1079 cm3. Motor torsi tinggi dari kecepatan rendah hingga maksimum. Scrambler 1100 baru telah menjadi sepeda motor kebebasan berekspresi “Land of Joy”.

Untuk pasar nasional, Ducati Indonesia menawarkan varian baru Scrambler 1100 terbaru, Special 1100 untuk genre klasik modern dan 1100 Sport dengan cita rasa kompetitif.

Ada perbedaan nyata antara kedua opsi tersebut. Untuk model 1100 Special, yang membedakan adalah warna “Custom Grey” dengan rangka hitam dan roda yang dijahit. Kalau Sport 1100 punya warna “Black Viper”, dengan kombinasi strip kuning di bagian atas dan samping tangki serta sayap, dengan rangka hitam dan velg racing.

Ducati Multistrada 1260 S.

Multistrada 1260 S memenuhi kebutuhan perjalanan jarak jauh Anda. Dengan mesin baru 1262cccc Ducati Testastretta DVT (Desmodromic Variable Timing), motor kelas Adventure yang hebat ini memiliki keunikan dalam hal kinerja, kemampuan manuver, kenyamanan dan kesenangan.

Sebagai sepeda motor lintas alam, aplikasi Ducati Link (Google Play / Play store) telah menunjukkan hal penting dalam kualitasnya, yang menghubungkan Ducati dengan pengalaman berkendara dan contoh masalah. Kapasitas perawatan Desmo Service untuk 30.000 kilometer dan penggantian oli setiap 15.000 kilometer.

Selain itu, Multistrada 1260 S memiliki mesin berperforma tinggi yang menghasilkan torsi di menara menengah-rendah untuk penggunaan sehari-hari di pusat kota. Untuk memori, 85% torsi tersedia pada 3.500 rpm, sedangkan putaran mesin 5.500 rpm 18% lebih cepat dari model Multistrada sebelumnya.

Multistrada 1260 dilengkapi dengan elektronik terbaru dari Bosch IMU (Inertial Measurement Unit), yang juga memantau daya dorong yang berlebihan selama pengereman dan manuver. Paket Bosch IMU mencakup sistem kontrol Multilayer Ducati Skyhook Suspension Evolution (DSS) 1260 S.

Generasi Baru Ducati, Multistrada 1260 Akan Menggunakan Mesin V4

Bukan rahasia Ducati sudah mempunyai mesin baru V4 untuk generasi paling baru Ducati. Sekarang gliliran Ducati Multistrada 1260 V4 yang sah dikenalkan pada umumnya. Memang dengan design motor ini tidak hilangkan keunikan dianya, tetapi dapat dinyatakan kekuatan di atas aspal jangan disangsikan.

Sesudah Panigale V4 yang dikenalkan, Ducati pada akhirnya mengenalkan Multistrada V4. Tetapi mode paling baru Ducati Multistrada V4 ini disebutkan bisa menjadi mode premium dibanding Ducati Multistrada 1260GT.

Artikel Terkait : Top 5 Ducati Monster Customs

Memanglah belum jelas kapan mode ini akan betul-betul dikenalkan, meskipun begitu kemungkinan besar mode paling baru Multistrada ini akan dikenalkan di Oktober 2020.

Masalah harga memanglah belum jelas berapakah harga moge ini dijajakan. Begitupun dengan detail selengkapnya. Mesi demikian, motor ini pantas untuk dinanti hadirnya

Power Motor Ditambah

Belakangan ini diberitakan jika Ducati mengubah Multistrada untuk mode 2021. Dia tiba dengan memakai mesin V4 yang seutuhnya baru dengan kemampuan 1.158 cc. Kecuali tenaga yang bertambah, peluang beratnya terpangkas serta bertambah lebih enteng. Kuda besi asal Italia merencanakan untuk mengeluarkannya di 15 Oktober 2020.

Berita kehadiran Ducati Multistrada V4 bukan hal baru. Semenjak tahun kemarin mode itu pernah dibicarakan waktu lakukan tes test. Beberapa teaser serta gambar mengenai dianya di-publish berkali-kali di situs sah sosial media pabrikasi asal Italia. Ditambah lagi dianya dikenali menggendong mesin yang seutuhnya gres. Tidak itu saja, semua sisi bodynya mempunyai ketidaksamaan cukup berarti dibandingkan yang ada saat ini.

Waktu itu sedikit bukti berkaitan detail mekanis. Tetapi sesudah dokumen VIN (vehicle identification numbers) atau nomor analisis kendaraan yang disodorkan National Highway Trafik Safety Administration (NHTSA) bocor, baru dikenali mesin baru itu. Seperti diberita awalnya, Multistrada baru didaftarkan dengan nama spesial yaitu Proyek 1706. Di sana diambil kesimpulan jika dia menggendong mesin 1.158 cc yang diambil dari V4 series.

Fitur Yang Ada Di Ducati Multistrada 1260

ARAS memakai beberapa sensor termasuk juga radar di depan-belakang, diposisikan di atas lampu penting, dan di bawah stoplamp. Skema radar siap memantau jarak ke kendaraan lain di muka, dan berikan teguran bila kendaraan merapat begitu cepat dari belakang. Disamping itu berperan untuk memberi operan balik dari situasi sekitar lingkungan.

Dengan begitu, skema itu bisa memberi teguran ke pembalap, bila berlangsung kekuatan tabrakan. Tehnologi ini sampai bertambah cepat dari reaksi perasaanah manusia serta sudah ditingkatkan bersama-sama Audi, Department of Electronics, Information and Bioengineering di Politecnico di Milano University waktu tahun-tahun ini.

Multistrada baru pasti akan dibenamkan monitor TFT baru yang semakin besar. Diberi panel tanda LCD yang mempunyai feature koneksi ke Bluetooth. Beberapa feature lain pasti akan dipunyainya, seperti Kontrol Traksi, Cornering ABS, sensor IMU, skema throttle elektronik serta beberapa model mengemudi.

Perbedan sangat jelas dengan mode saat ini yaitu di main frame, subframe belakang, serta swingarm. Kerangka penting memakai tipe Casting Frame, sesaat frame belakang malah gunakan type teralis yang dicat merah. Swingarmnya kembali pada style tradisionil sama seperti yang diketemukan di Multistrada 1260 Enduro. Bukan lagi memercayakan single arm.

Untuk menahan getaran saat dibawa touring, motor berjenis adventure dari pabrikasi Italia masih memercayakan type suspensi yang sama juga dengan perintisnya. Diberi peredam kejut upside down untuk sisi depan, serta monoshock buat belakang gunakan lansiran Ohlins

Bila Multistrada dengan mesin v4 betul dibuat, itu bermakna motor ini bisa menjadi mode ke-3 dari Ducati yang memakai mesin V4. Sesudah Ducati Panigale V4 serta Ducati Streetfighter V4. Kedua-duanya sanggup membuahkan tenaga sampai 202 Ponsel dari mesin 1.103 cc.

Top 5 Ducati Monster Customs

Monster Ducati salah satu motor paling ikonik selama hidup. Mulai sejak dipasarkan di tahun 1993, lebih dari pada 275.000 sudah dikeluarkan dari pabrik Bologna – serta mereka menjaga Ducati konstan dengan cara finansial semasa dua dasawarsa paling akhir.

The M900

Monster pertama, the M900, memakai versus mesin 900SS berpendingin udara serta memompa 73 ponsel. 1200S paling baru didinginkan dengan air serta hampir 2x lipat daya, pada 145 ponsel. Tetapi, penjual paling besar dengan cara historis ialah entry level 696, yang kirim 12.000 unit di tahun 2009. Terdapat beberapa edisi terbatas, rayakan semua dari mulai film Matrix sampai rider Carl Fogerty.

Anehnya, walau demikian, belum terdapat beberapa calon Ducati Monster terkenal. Tidak ada kekurangan elemen hop-up yang ada, dari mulai upgrade mesin yang kompak sampai bling yang norak, tetapi beberapa pembangun nama besar sudah memberikan Monster pembongkaran keseluruhan.

Artikel Terkait : Wawancara Jorge Lorenzo Brno Ducati MotoGP

Kemungkinan ini tanda-tanda jika desainer Miguel Galluzzi sukses melakukan waktu dia menggerebek bangkai Ducati diawalnya tahun 90an. Kami saat ini putuskan untuk lakukan penyerangan sendiri, kesempatan ini lewat Arsip. Berikut pilihan kami dari rutinitas Rakasa paling baik dari dasawarsa lalu.

JvB Moto Ducati Scrambler Cologne

JvB Moto Ducati Scrambler Cologne berbasiskan desainer Jens vom Brauck dengan cara luas disadari untuk salah satunya pembangun kustom atas di Eropa Tengah.

Enam tahun lalu dia pecahkan cetakan dengan Scrambler berbasiskan Monster 1000ie-nya, satu paket serba minimalis memiliki kekuatan seputar 95 ponsel serta beratnya cuma 170 kg waktu dipasok penuh. Pengurangan berat tubuh datang dari segelintir sisi serat karbon, termasuk juga bak squared-off yang mengagumkan. Brauck dengan teratur mendapatkan keinginan untuk bikin tiruan, tetapi buku pesanan saat ini ditutup.

Arrick Maurice Ducati Monster 1100S

Arrick Maurice Ducati Monster 1100S Designer Arrick Maurice diundang menjadi manager brand Ducati Amerika Utara di tahun 2010. Ini ialah perjalanan pribadinya, yang banyak diubah dengan rangkaian perform Ducati di magnesium, serat karbon serta aluminium.

Dia dipasang roda magnesium Marchesini ditempa, serta swingarm baru serta subframe dari Ram Italia. Karakter yang sedikit ‘sibuk’ dari 1100S sudah dilunakkan dengan sisi berlapis hitam, termasuk juga skema pembuangan Termignoni berlapis keramik serta suspensi Öhlins anodized depan serta belakang.

Perancang Paolo Tesio S4R Perancang otomotif Paolo Tesio tahu bagaimana membuat efek, serta Monster S4R-nya hentikan internet di jalannya satu tahun lalu.

Tesio memakai pemodelan CAD untuk bikin subframe belakang serta unit bangku belakang baru, serta penjaga garpu berpenampilan girder yang direncanakan untuk tergelincir di muka suspensi depan Showa. Saluran visual sepeda ialah pabrik yang prima, dari mulai lampu MH900 retrograde di muka unit ekor yang dipotong. Satu bodi kit untuk mengikuti penampilan motor ini saat ini sedang di lakukan, kita dikasih tahu.

Ducati Monster Max Hazan

Hazan Motorworks Ducati Monster Max Hazan akan selekasnya jadi superstar di dunia tradisi. Ia seorang pengrajin sekolah tua dengan mata yang bagus – serta memperingatkan banyak Ian Falcon Sepeda Motor Motor, yang sudah berubah ke dunia seni. Hazan cari sepeda komuter kota murah serta mendapatkan Rakasa 900 ini di eBay.

Tetapi selang beberapa saat, Ducati jatuh di jalan. Ia putuskan jika pembangunan kembali lagi penuh dilaksanakan, serta berikut hasilnya. Bak, beberapa kerangka serta skema pembuangan dibikin dengan tangan, dengan pengelasan bersih bersih. Ini kemungkinan salah satunya bangunan Hazan yang kurang diketahui, tetapi masih mengagumkan.

Radical Ducati Monster

Radical Ducati Monster ‘9½’ Toko Spanyol Radical Ducati telah tidak lagi ada, tetapi warisannya akan bertahan sekian tahun. Rutinitas Rakasa ini dari 2 tahun lalu salah satu bangunan paling berpenampilan Pepo Rosell, serta di inspirasi oleh sepeda Desmo 450 Corsa 1970 yang dipicu oleh Nencioni. Frame yang dipotong dari M900 1997, diperlengkapi dengan unit ekor berpenampilan balapan.

Walau nampak jelas retro, ini ialah gempuran di bagian Ducati yang wajar ditolerir Miguel Galluzzi sendiri: roda belakangnya datang dari Ducati 916, sedang tangkinya dari 999. Bukti selanjutnya jika penutupan Radical Ducati ialah kerugian besar.

Teratas 5 pekan kemarin memfokuskan perhatian pada motor Triton paling baik di dunia.

Wawancara Jorge Lorenzo Brno Ducati MotoGP

Akankah fairing baru Ducati yang revolusioner yang coba mereproduksi dampak sayap adalah titik balik musim ini buat Jorge Lorenzo?

Jalinan Jorge Lorenzo dengan Ducati Desmosedici bukan cinta pada pandangan pertama. Juara dunia 5 kali ialah yang pertama mengaku ini, serta ia tidak sembunyikan bukti jika dia menginginkan penyesuaian bertambah cepat pada mesin V-empat.

Tetapi Lorenzo jatuh hati dengan team serta hasrat yang diperlihatkan oleh tim Italia. Walau hasilnya, dia tidak menyerah. Team pun tidak, yang terus berupaya memberikan Lorenzo sepeda yang membuat berasa nyaman.

Artikel Terkait : Ducati Dan Honda Mengantar Fase Aerodinamika MotoGP Berikutnya

Sesudah lima bulan studi aerodinamika, beberapa waktu yang dihabiskan di terowongan angin, serta mengetes hari ke depan, Ducati bawa ke Brno satu fairing baru yang diperuntukkan untuk penuhi keinginan Lorenzo untuk semakin downforce dibagian depan motor.

Brno, serta khususnya putaran selanjutnya di Austria, dapat jadi titik balik pada musim Lorenzo. Mungkinkah karya masterpiece aerodinamis ini memberikan Lorenzo keyakinan pada motor yang benar-benar dibutuhkannya? Di Brno, saya duduk mengobrol dengan pembalap Ducati.

Satu tribune di sembilan balapan bukan hasil yang memberi kepuasan buat juara dunia 5 kali. Apakah yang hilang

Saya ialah rider yang pas serta mulus, serta saya ingin mempunyai banyak kestabilan di muka. Bila kita sukses mengoreksi diri serta mempunyai semakin banyak downforce di ban depan, saya percaya dapat cepat. Saat saya pertama-tama coba Ducati di Valencia pada bulan November, saya mengetes versus 2016 dengan sayap serta perasaan itu bagus. Saya tempati tempat ke-3 pada Hari ke 1 serta ke tujuh esok harinya. Dengan larangan sayap untuk musim 2017, kami kehilangan kestabilan dibagian depan. Kami coba memberikan kompensasi dengan kerjakan penyiapan serta distribusi berat, tetapi semua usaha selama ini tidak bisa mengikuti dampak sayap.

Apa Fairing Baru Ialah Jawaban Atas Keinginan Anda?

Chapeau ke team untuk pekerjaan hebat. Michelle Pirro serta Danilo Petrucci mengetesnya di Misano dua minggu lalu, serta umpan baliknya benar-benar positif. Pada Hari 1 di Brno, saya cuma dapat lakukan lima putaran tetapi perasaan itu positif. Kami tetap akan mengetesnya diakhir balapan. Bagian positif dari fairing baru ini sebagai wakil 80 % dibanding 20 % efek, seperti merasai semakin banyak angin di pundak serta tangan. Dibanding dengan fairing pertama yang kami uji di Qatar, yang baru ini ialah cara maju yang besar. Saya tidak berasa hal tersebut semakin berat dalam perkembangan arah, serta itu tidak perlambat kita begitu jauh di hari esok.

Berapa susah serta membuat frustrasi untuk mengganti style berkuda Anda sesudah sembilan musim sukses di MotoGP bersama-sama Yamaha?

Sebenarnya, saya menginginkan penyesuaian yang bertambah cepat. Saya tetap maju, tetapi jalannya begitu kecil. Memang betul motornya sedikit beralih semenjak Qatar. Saat ini, dengan fairing baru serta beberapa item baru, motor dapat melakukan perbaikan tiga sampai empat persepuluh serta saya dapat membuat ketidaksamaan.

Style berkendara jenis apakah yang diperlukan GP17?

Dengan motor ini, Anda perlu rem terlambat serta masuk kuat di kelokan, malah sebaliknya dari apa yang umum saya kerjakan secara Yamaha. Dahulu saya kehilangan beberapa mtr. pengereman, tetapi saya sembuh banyak ditengah-tengah kelokan. Style berkuda saya tidak bayar saat ini. Pendekatan alami saya ialah jangan rem telat. Serta bila saya coba memaksa diri, mempertaruhkan tengah kelokan, saya tidak secepat Andrea Dovizioso atau Petrucci. Dengan semakin banyak pegangan di ban depan, saya percaya dapat semakin banyak.

Bagaimana Anda memvisualisasikan mesin baru Anda?

Titik kuat Ducati ialah mesinnya, serta kita perlu menyimpannya sebab membuat kita banyak mendapatkan keuntungan. Kita perlu jaga konsistensi di bawah pengereman, tetapi perlu semakin banyak downforce di muka. Saya ingin sepeda yang bertambah cepat ditengah-tengah kelokan serta sangat mungkin saya untuk ambilnya lebih dini.

Apa Ducati Itu Motor Yang Kamu Impikan ?

Saya jatuh hati dengan team sebab saya dikelilingi oleh beberapa orang yang penuh hasrat serta benar-benar positif. Saya jatuh hati dengan mereka memperlakukanku. Yang tentu, saya tidak jatuh hati dengan hasil saya punya selama ini.

Berapakah lama kita harus menanti untuk lihat Jorge Lorenzo menulis bab baru dalam riwayat Ducati?
Sekalinya kita kemungkinan nampak “lambat,” dapat berlangsung tahun kedepan kita mulai dengan kaki kanan serta memenangi gelar. Tahun ini, kejuaraan itu edan. Lihatlah Jonas Folger: Pada sebuah balapan, ia hampir bertahan, serta putaran selanjutnya ia merebutkan kemenangan.

Apakah yang sudah Anda dalami mengenai diri Anda pada tahun yang susah ini?

Tidak perduli apakah yang Anda raih di waktu dulu, bila Anda tidak mempunyai semua situasi sekarang ini, Anda tidak bisa mengulang-ulanginya sendiri. Mengingat hasil serta pengalaman waktu dulu saya, saya pikirkan saya dapat tinggalkan Yamaha serta masuk dengan Ducati serta jadi bersaing sesudah beberapa minggu, tetapi tidak demikian gampang. Semua potongan teka-teki perlu ada dalam tempat, apabila mereka tidak Anda harus pintar dalam membuat situasi itu.

Ducati Dan Honda Mengantar Fase Aerodinamika MotoGP Berikutnya

Ducatiok – Ronde MotoGP Brno dengan cara tradisionil mengidentifikasi waktunya untuk memperkenalkan ide baru. Sayap aerodinamis sudah dilarang tetapi pekerjaan aero dilaksanakan untuk mereplikasi keunggulan mereka yang ditempati insinyur dari semua produsen semasa musim dingin – khususnya di Ducati, perintis dan yang sangat diberi hukuman.

Dengan limitasi homologasi cuma dua fairing untuk musim ini, produsen harus keluarkan semakin banyak uang serta waktu di terowongan angin. Kami lihat beberapa jalan keluar yang telah ada pada pengujian musim dingin serta homologasi dua fairings di Qatar.

Ini bukanlah masalah Ducati. Orang Italia itu tidak lakukan homologasi fairing ke-2 yang dites di Qatar sebab hasilnya tidak memberi kepuasan: motornya semakin lebih berat dalam perkembangan arah serta dikenakan sangsi sebab kehilangan kecepatan paling tinggi. Gestur ‘martil’, sama seperti yang diartikan, harus ditingkatkan serta diubah.

Sesudah lima bulan belajar, fairing revolusioner yang dibawa serta homologated di Brno memperlihatkan bentuk yang benar-benar tidak sama dari apakah yang kita melihat diawalnya tahun. Sama seperti yang berlangsung dengan studi aerodinamika mengenai sayap, Gigi Dall’Igna serta beberapa insinyurnya mengagetkan semua kompetitor yang menerjemahkan ketentuan itu dengan mereka sendiri.

Ducati Dapat Bertahan

Ducati sudah dapat bertahan di batasan baru, mengoptimalkan dimensi ‘sayap’ yang sekarang terhimpun dalam fairing. Sisi atas terpisah dari sisi lateral yang meliputi pelengkap. Mereka besar sekali, dibanding yang nampak pada motor saingan, ditutup di samping sesuai ketentuan.

Mereka tidak seutuhnya terhimpun walau, ada ventilasi bagian besar yang perlu pastikan performa aerodinamis yang lebih bagus, dengan sedikit kerugian dalam kecepatan udara ‘berventilasi’ yang, seperti kita kenali, mengakibatkan kerugian pada desakan.

Jorge Lorenzo serta Danilo Petrucci ke jalan dengan dua versus yang lain dari fairing yang serupa, mereproduksi dengan pemakaian sayap yang lain yang dilaksanakan tahun kemarin dengan jalan keluar sayap ganda yang diposisikan di ketinggian yang lain sesuai karakter trek.

Di Brno Lorenzo memakainya di FP2 serta dalam versus FP3 dengan satu embel-embel lateral, sesaat Petrucci (Octo Pramac Ducati) ikuti jalan di FP3 dengan fairing diperlengkapi dengan embel-embel ganda.

Lorenzo mengutarakan kenikmatannya atas performa baru yang Michele Pirro serta Danilo Petrucci eksperimen di Misano dua minggu kemarin.

“Karena team untuk usaha keras ini,” kata juara dunia 5 kali di Brno sesudah FP2. “Saya cuma dapat lakukan lima putaran tetapi perasaan itu positif. Kami tetap akan mengetesnya diakhir balapan. Bagian positif dari fairing baru ini sebagai wakil 80 % dibanding 20 % efek, seperti merasai semakin banyak angin di pundak serta tangan.

Artikel Terkait : Vespa 946 Emporio Armani Dihentikan

“Dibanding dengan fairing pertama yang kami uji di Qatar, yang baru ini adalah cara maju yang besar. Saya tidak merasakan semakin berat dalam perkembangan arah serta itu tidak perlambat kita begitu jauh di hari esok. “

Menurut Dall’Igna, dengan aerodinamika baru mereka sudah mendapatkan seputar 40 % kemampuan bawah yang umum mereka punya dengan sayapnya.

Andrea Dovizioso semakin senang tunda tes fairing baru untuk tes hari Senin. “Saya semakin pilih untuk pelajari data Jorge Lorenzo dan putuskan” kata Dovi. “Saya dalam tempat perjuangkan judul serta mengetes item penting itu memerlukan waktu, jadi saya semakin pilih untuk konsentrasi pada lomba yang disediakan dan mengetesnya di hari Senin”.

GP17 dari # 4 diperlengkapi dengan swingarm tidak sama, tetapi Dovizioso pilih tidak untuk memberi komentar tentang hal tersebut. Sama seperti yang disebutkan Lorenzo, Ducati sedang mengetes banyak barang baru: “Saya bisa memberitahukan Anda mengenai fairing baru sebab nampak, tetapi saya semakin pilih tidak untuk mengulas barang baru yang kami pakai tetapi Anda tidak bisa menyaksikannya.”

Akankah fairing baru jadi utama di Austria? “Tahun kemarin kami memakai sayap nyaris di semua track”, “kata Paolo Ciabatti, Ducati Corse Sporting Director. “Kami memakai beberapa tipe sayap, cuma naik atau turun atau versus kedua-duanya sesuai karakter serangkaian, jadi fairing akan bermanfaat di Austria.

“Tahun kemarin ini benar-benar efisien. Kami telah memakainya di Brno sebab Jorge Lorenzo memerlukan semakin banyak berat dibagian depan serta faring baru dapat menolong saya. Dovi ada dalam tempat yang lain dalam kejuaraan hingga ia akan menilai untuk memakainya atau mungkin tidak sesudah pelajari data Lorenzo “.

Hond sudah melalui jalan yang semakin konvensional. Reaksi pertama pada fairing Ducati tiba dari bagian Honda serta dari dua rider pabrik mereka. “Ini terlalu dibesarkan”, tanggapan pimpinan dunia Marc Marquez. “Sayap dilarang sebab fakta keamanan, tetapi jalan keluar baru yang diserahkan Ducati besar sekali,” kata Dani Pedrosa, “Kita harus menanti serta lihat”.

Peningkatan Motor RC213V

Semenjak buka praktik Brno, ke-2 rider Honda itu kerja pada peningkatan RC213V yang diperlengkapi dengan fairing aerodinamis baru serta jalan keluar lain yang berkaitan dengan chassis.

Pimpinan kejuaraan itu menerangkan ketidaksamaan di antara yang baru serta yang lama: “Kami mengetes fairing baru di saat ujian paling akhir. Perasaan itu positif serta kami putuskan untuk memakainya dari mulai balapan akhir minggu ini. Selama ini kerja secara baik di jalan ini, kami mempunyai dampak anti-wheelie yang bagus “.

Pedrosa memakai fairing yang sedikit tidak sama. Versus yang dia pakai semakin kecil sebab dia semakin pilih sayap yang semakin kecil. Dani, sebenarnya, semakin menanggung derita dalam perkembangan arah. “Perasaan itu bagus,” kata Pedrosa. “Semua kerja aerodinamika mempunyai tujuan untuk semakin banyak daya tarik dalam akselerasi. Saya coba menyesuaikan dengan aerodinamika baru. Di saat bertepatan kita sedang kerjakan setting. “

HRC Shinichi Kokubu pastikan jika semenjak awal musim Pedrosa serta Marquez memakai 2 gol yang sedikit tidak sama.

Edisi Final Panigale R Membuka Jalan Bagi Era V4 Ducati

Telah diketahui beberapa waktu jika Ducati merencanakan untuk mengubah superbike V2 yang ada dengan generasi V4 baru, serta peresmian Panigale R Final Edition barusan mengkonfirmasikannya. Superbike jalan-hukum high-end menggabungkan Panigale R dengan specerbg yang langka serta tertagih.

Ducati sudah membuat gagasan yang bagus waktu mengenalkan rider MotoGP Desmosedici RR GP9 di akhir 2008. Ambil gantian tajam dari rangka teralis baja yang sudah datangkan Casey Stoner dengan kejuaraan dunia pada 2007, motor baru itu dibuat di atas frame monocoque karbon. Tidak seperti apa saja yang sempat kami melihat di balapan Grand Prix semasa beberapa dasawarsa.

Superbike Panigale 1199

2 tahun selanjutnya Ducati mengenalkan superbike Panigale 1199, yang mengangkat design frame monocoque sama, dalam ini dibuat dari aluminium. Gagasannya kelihatannya capai klimaks dengan penandatanganan juara dunia MotoGP Italia 9x Valentino Rossi di atas Desmosedici. Ini ialah mimpi basah tiap pemasar; Satu legenda Italia mengenai motor Italia di MotoGP, serta rider World Superbike (WSBK) dengan gen yang serupa.

Sayangnya beberapa hal yang tidak berjalan pas sama seperti yang diinginkan Ducati, sebab Rossi masuk dalam perincian rider populer yang tidak berhasil memakai balapan monocoque jadi sukses. Di saat dia kembali pada Yamaha di akhir 2012, dia telah memberikan keyakinan Ducati untuk buang chassis karbon inovatif untuk design aluminium twin-spar yang biasa dipakai.

Lepas dari fakta jika tidak logis lagi buat Ducati untuk mengiklankan riwayat MotoGP Superbike-nya, Panigale 1199 dapat dibuktikan cukup bersaing dalam WSBK. Sekarang ini bertanding pada musim ke enam serta, walau belum sukses memenangi kejuaraan sama seperti yang dilaksanakan 1198 awalnya dengan Carlos Checa pada 2011, dia finish di tempat runner-up di tahun 2015 serta adalah tempat ke-3 yang diperebutkan tahun kemarin di kompetisi itu. Tangan Chaz Davies. Ducati mengakui jika Panigale sudah capai lebih dari pada 800 tribune di kelas superbike di penjuru dunia.

Disamping itu, Ducati mengenalkan Panigale 1299 untuk tahun 2015, menjuluk superbike 197-hp (146,9 kW) untuk v-kembar produksi massal paling kuat yang sempat ada. Panigale R WSBK-homologated menjaga mesin 1199 yang semakin kecil sesuai ketentuan kejuaraan, sesaat 1299 selekasnya memperoleh versus S yang semakin tinggi. Superleggera 1299 yang benar-benar eklektik serta terbatas datang di akhir 2016 dengan rangka karbon, swingarm serta roda, dan rakasa motor yang memompa 215 ponsel (160,3 kW) untuk 167 kg basah (368 lb).

Edisi Final Panigale R

Diperputaran AS WSBK di Laguna Seca akhir minggu ini, Ducati mulai ungkap Edisi Final Panigale, yang dengan cara sah menggambar gorden adat tahan lama kembar Ducati. Sporting pola cat Tricolore dalam warna bendera Italia, itu dibuat di seputar frame aluminium Panigale R, diperlengkapi dengan motor superlegerra yang perkasa. Superquadro (seperti di oversquare) V-twin 90 derajat memakai kepala silinder yang diubah dengan katup titanium yang semakin lebar, camshaft baru serta port yang direncanakan lagi untuk membuahkan 209 ponsel (155,9 kW) pada 11.000 rpm, dengan torsi maximum dipublikasikan pada 142 Nm ( 104,7 lb-ft) pada 9.000 rpm.

Sama seperti yang diinginkan, diperlengkapi dengan paket elektronik ras yang sama juga dengan Panigale R yang meliputi model pengendaraan serta daya yang telah ditata awalnya, kontrol traksi yang bisa ditata, pengereman mesin, serta kontrol wheelie, quickshifter, ABS menikung, serta penganalisis data yang diperlengkapi dengan GPS.

Tanpa ada gigi yang jalankan karbon Supeleggera, Edisi Final Panigale 1299 R cetak sisik pada 190 kg yang semakin riil (418,9 lb). Ini berjalan pada roda aluminium Marchesini yang ditempa, serta diperlengkapi dengan seperangkat tinta Öhlins NIX30, shock belakang TTX36, serta tentunya kaliper rem radial Brembo Monobloc M50 semi-floating pertama yang menggigit pada dua besar 330 mm. Disk.

Menurut Ducati, Edisi Akhir bisa menjadi mode penomoran dengan nomor, tetapi produksinya tidak terbatas pada nomor spesifik. Kita pasti harus menginginkan merek harga di atas US $ 35.000 Panigale R, tetapi semoga semakin lebih rendah dari $ 80.000 dari Superleggera yang langka.

Semasa upacara peresmian di Laguna Seca, CEO Ducati Claudio Domenicalli mengutarakan jika superbike V4 akan kiprah di acara EICMA akan datang di Milan, Italia, pada bulan November.

Motor bisa menjadi yang baru, tiada henti pinjam pada tehnologi RR Desmosedici MotoGP, tetapi cukup tidak sama untuk penuhi jeda servis yang luas serta kepatuhan Euro 4, sekalian keluarkan lebih dari pada 200 ponsel. Ini akan dibuat dalam dua versus – 1.200 serta 1.000 cc – yang paling akhir ini jelas ditakdirkan untuk memburu mahkota WSBK yang susah dimengerti menantang Kawasaki ZX-10RR serta Aprilia RSV4, yang sudah memimpin kejuaraan semenjak 2012.

Disamping itu, melihat bab paling akhir dari V-twins yang sudah dikeluarkan dari baris produksi Ducati di Borgo Panigale, di tepian Bologna, Italia, semasa beberapa dasawarsa.